Sabtu, Ogos 22, 2009

Secret Sociaties 3 - Hit3 Time_To_Died -

Secret Sociaties 3 - Time_To_Died -


"Slining..."

"Tolong...ja..ngan bunuh ank aku!" Tuan Mushiro merayu sambil tangannya 'melekat' pada kaki lelaki yang bernama Slining. Dia sanggup melakukan apa saja untuk anaknya selamat dari orang yang memusuhinya.

"Kenapa baru sekarang kau nak merayu?! Rayuan aku 15 tahun lalu tak pernah kau endahkan! Jadi buat apa aku endahkan rayuan kau?! Seperti kata kau dulu, 'Siapa yang lemah akan tewas dalam tangan yang kuat!'" Dengan penuh sinis, Slining meluahkan kata-kata yang terbuku didalam hati semenjak mendiang ibubapanya mati.

"Aku salah. Bunuhlah aku!" Tanpa sedar, air mata Tuan Mushiro gugur demi menyelamatkan satu-satunya anak perempuan yang dia ada.

"Papa..." Suara gadis yang duduk ketakutan itu pula yang memecah gegendang apabila sekian lama memerhati. Entah, baru dia tahu sekarang yang selama ini Tuan Mushiro menyanyanginya.

"Buang air mata saja kau kalau terus merayu. Pergi!" Handgun dihalakan kepada gadis genit yang duduk ketakutan.

"Tolong Slining. Aku sanggup buat apa saja. Aku merayu!" Segaris senyuman sinis terbit dibibir Slining. Memang itu yang dia tunggu dari tadi.

Dbukk..

Tubuh tua Tuan Mushiro terpelanting kedinding akibat tendangan yang dirasakan cukup kuat dari Slining. Masakan tidak, jarak antara Slining dan dinding antara satu meter.

"Baik, aku terima tawaran kau!"

"Betulkah?" Wajah kelegaan mula menyilih di wajah Tuan Mushiro. Walaupun ada kesengalan dibelakang tubuhnya namun kegembiraan lebih menguasai suasana.

"Papa, banyak lagi kah kerja itu?" Suara anak perempuannya, Giena menyapa gegendang. Entah, dia tidak perasan kehadiran Giena dihadapan pintu biliknya. Jam dinding dikerling sebentar. Masih ada masa lagi.

"Giena masih belum tidur? Kan dah malam." Gelak halus mula kedengaran dari bibir anaknya. Perlahan-lahan Giena mengatur langkah menuju kearah Tuan Mushiro.

"Entahlah. Giena tak dapat tidur, papa." Sambil menghela nafas nafas yang berat, Giena memerhatikan laptop papanya yang masih menyala.

"Sedih je ni. Kenapa?" Dengan senyuman manis, Giena menggeleng perlahan. Tiada niat mahu menyambung perbualan dengan papanya.

"Tak apalah, papa. Giena rasa mengantuk pulak." Tuan Mushiro menggeleng perlahan. Nampak sangat ada masalah yang dihadapi anaknya.

"Hmm. Eloklah tu, lagipun dah tengah malam ni."

"Macam menghalau je." Giena menyindir perlahan namun itu hanyalah gurauan.

Giena menghampiri pintu bilik dan menjejak kakinya untuk keluar dari bilik.

"Papa tu jangan tidur lewat sangat. Nanti sakit." Sebelum menghilangkan diri disebalik pintu, sempat lagi dia menasihati papanya.

Dalam perjalanan menuju kebiliknya, Giena tersenyum kecil. Otaknya sekarang lebih menumpukan kepada seseorang. Sebaris nama yang bisa membuat dirinya susah untuk tidur dan terus menjadi igauan dalam mimpinya.

"Slining.." Disaat itu, Giena tersenyum lebar.

***********








Dengan wajah yang masam mencuka, Lieana tetap menghampiri lelaki yang tersenyum sambil melambai-lambaikan tangan kepadanya disebuah restoran makanan jepun.

'Aah..menyampahnya!' Sempat lagi Lieana membebel sebelum melabuhkan punggup disebelah lelaki itu.

"Ada 'hadiah' tak?" Lieana menjeling manakala lelaki itu mengangkat kening dengan tanda pelik? Hadiah apa?

"Hadiah apa?" Lieana membulatkan matanya dihadapan lelaki itu. Sakit ke apa si Ricky ni?!

"Rick, kau ni salah makan ubat ke?"

"Hah?" Dengan otak yang berserabut, Ricky hanya mampu menggaru kepala. Pelik dengan sikap Lieana.

"Kau ni dah blurr la Rick. Selalunya kalau kau jumpa aku, mesti je ada perkataan sinis yang keluar dari mulut kau." Kali ini Rick hanya mampu mengukir senyuman. Itu maksud Lieana sebenarnya. Baru dia tahu.

"Kau nak alku bersikap macam tu ke?" Dengan kening terangkat Rick memandang Lieana dengan mata menawan dan senyuman mewahnya.

Sepantas kilat Lieana menggeleng. Siapa mahu orang asyik menyindir je. Dengan perkataan yang tak sedap didengar pulak tu.

"Tahu pun, jadi jangan tanya macam tu lagi. Faham!" Lieana hanya mengganguk. Ricky Arizen memang sah sakit. Tone suara Ricky kali ni memang merdu dan lembut. Lembut sangat. Boleh cair aku! Semapt lagi hati Lieana berdesis sebelum pelayan restoran datang.

*********
20 Years Ago..




"Che Reen, baik awak berhenti lakukan ini semua! Umur awak masih muda dan masih jauh lagi perjalanannya."

"So? Salah ke aku nak tamatkan riwayat orang macam kau?!" Handgun dihalakan tepat pada dada perkasa suaminya. Senyuman sinis dilemparkan untuk kali terakhir.

"Kalau Ricky tahu yang sebenarnya kau pengkianat dalam keluarga kita, aku yakin dia akan membenci kau seumur hidupnya!"

Damn..

Satu das tembaka dilepaskan tepat pada dada Evan Arizen, ketua kongsi gelap dunia yang paling mahsyur.

"Come on lah, Evan. Kita sama-sama tahu yang Ricky tiada disini. Pada waktu begini dia sudah ada dirumah Jackline, bukan?" Tanpa sedar, Evan mengorak senyuman.

"Siapa yang beritahu kau?!" Dengan wajah kepura-puraan Evan menanyakan kembali walaupun sebenarnya berita itu tidak benar sama sekali.

"Well, aku ada spy sendiri!" Wajah angkuh Che Reen meluatkan Evan. Handgun diberi perhatian sekali lagi. Kali ini sasarannya pada kepala suaminya.

Ricky yang menyaksikan adegan kekejaman seorang wanita yang bergelar mama mulai merasakan api kemarahan dalam dirinya. Pistol yang diberi oleh papanya, Evan masih kemas ditangannya.

Pistol yang digengam mula berubah arah. Sasarannya pada ibunya sendiri!

Dari hujung kaki hinggalah ke kepala, perasaan dendam terus tersemat dalam hatinya. Perbualan mama dan papanya masih lagi kedengaran. Sembunyi dalam bilik stor separuh terbuka memang posisi yang untuk menyerang musuh dari belakang.

Evan mula merasakan sakit yang teramat sangat pada setiap penjuru tubuhnya selepas ditendang kuat oleh isterinya sendiri, Che Reen.

Che Reen mula bengang apabila Evan masih lagi sedaya upaya menahan setiap urat nadinya berhenti berdenyut. Masa semakin suntuk manakala Evan dengan pertahanan yang bisa roboh tidak lama lagi.

Handgun disasar kantepat pada kepala suaminya.

Sasaran tepat! Ricky berbisik perlahan. Tiada perasaan gerun atau belas kasihan ketika mahu membunuh mamanya sendiri.

"Say good bye Evan!"

"Say good bye too for you Che Reen" Ricky melepaskan satu das tembakan yang tepat mengena kepala mamanya.

Damn..

Disaat meledakknya peluru itu, Ricky terlupa sama sekali, wanita yang dianggap musuh, wanita yang ingin dibunuhnya adalah seorang wanita yang bersusah payang menggandungkannya selama 9 bulan. Ynag melahirkan dan mendodoikannya dalam keadaan sakit. dia terlupa semua itu!

Evan tersentak! Tubuh Che Reen perlahan-lahan tumbang lalu menghempap lantai. Cecair merah pekat keluar berpusu-pusu dari kepala isterinya. Mata Che Reen terbelalak keluar. Sungguh menakutkan!

"Ricky!" Evan mendapatkan tubuh anaknya yang baru keluar dari tempat 'persembunyian'. Lantas dipeluk erat-erat. Meskipun kesakitannya membatasi daya badannya, dia tidak kisah. Yang penting dia dapat memeluk anak kesayangan yang bakal mewarisi Villa Mouksin miliknya.

Ricky menolak tubuh papanya dengan kasar. Lantas kakinya mencapai telefon lalu mendail nombor seseorang.

Evan terpana. Dia hanya mampu memerhati. Tidak sangka sekali anak lelakinya yang berusia 10 tahun sebijak itu! Memang manakjubkan!

"Hello, auntie.."

************

"Sasaran dikenalpasti, tuan!" Lelaki tua berkaca mata hitam itu hanya memrhati dari tingkat atas MidVilley.

"Pastikan betul-betul mengena dan dia mesti mati!"

"Baik, Rouger and out!" Mikrocip yang dipasang pada telingannya dimatikan. Kini, dia hanya perlu memerhati. Anak-anak buahnya sudah sedia melancarkan serangan kepada lelaki itu.

"Ingat, jangan pedulikan orang ramai. Jalankan saja misi kita!" Lelaki lingkungan 30 an itu memberi arahan tegas. Mahu secepat mungkin misinya terlaksana.

"Baik, tuan!" Penembak-penembak profesional yang terdiri dari 3 orang itu hanya tersenyum sinis.

Slining hanya memerhati dari jauh gerak geri lelaki itu. Dari pusat yayasan hinggalah ke mall ini, sedikit pun lelaki tiu tidak menyedari kehadirannya. Memang tidak cekap! Matanya beralih kearah tingkat atas. Slining sedaya upaya berselindung dari penglihatan pasukan penembak profesional itu. Dia akan menyelamatkan Adam sebelum terlambat!

Kini matanya beralih kepada kanak-kanak yang mengelilingi Adam dan lelaki itu tidak ubah seperti badut!

"Ready!!" Lelaki ber'kot' hitam itu memberi arahan. Penembak-penembak profesional tadi siap menyasarkan sasaran.

"Now, time you to died, Adam!" lelaki itu berbisik perlahan.

"Tembak!!!"

********

p/s : maaf kalu tidak puas hati, saya baru habis baca buku jadi otak pun tengah blurr sikit. Terima kasih baca karya saya.. (^_~)

3 komen:

Ara Maisara berkata...

waa~ best nye.. watak bru slining ek..comei la.. mcm gmbr zero je..

dlm MWIA je..hehehe..pape pon.. sy suke la.. trus kn lgi ye princess..

sy skong..pljran juga jngn lupa..

khaLifah feDi berkata...

ni siri baru ea,...

dik..slmt berpose..

Hana Norisa berkata...

princess....
hit 1 ngan hit 2 mana?
tak jumpa pon...
tp best gk n3 nie...
oh ya, selamat berpose....