Jumaat, Julai 31, 2009

Hate 2 -The Princess and The Taiko



-The Princess and The Taiko-

Lieana berdiri menghadap tingkap yang menyaksikan kesesakan kota Kuala Lumpur. Kuala Lumpur yang terkenal dengan Menara Berkembar Petronas itu langsung tidak menarik perhatiannya. Sebenarnya dia sedang menunggu panggilan seseorang. Satu keluhan berat dikeluarkan di bibirnya. Sejak dari semalan ornag itu tidak menelefon untuk bertanya khabar! Nampak sangat tidak prihatin! Perasaan mahu menghubungi dahulu masih ada namun sepantas kilat lenyap apabila dia sedar lelaki itu pasti akan menyindirnya! Harap saja lelaki namun umlaut pedas macam perempuan! Dan dia tidak mahu kalah lagi ditangan lelaki itu.

Ting…tong…

Bunyi lonceng yang bergema membuatkan Lieana tersenyum sinis. Cepat saja bibirnya mengukir senyuman sebegitu! Kakinya segera bergerak ke pintu hotel, dimana sekarang tempat penginapannya. Sebaik saja membuka pintu, pelayan hotel itu menyapanya dengan senyuman manis. Dikeluarkan surat khabar lalu diberikan kepada Lieana. Selepas memberikan tip kepada pelayan hotel tersebut, Lieana menutup pintu dengan senyuman yang tidak bisa ditafsirkan oleh orang lain. Disandar sebentar pada pintu bilik hotel itu. Senyuman sinis masih lagi belum pudar dari bibirnya.

Matanya terancap kepada surat khabar yang tentera ‘Harian Metro’. Bahagian depan muka surat khabar itu dihiasi dengan perkataan ‘Pembunuhan misteri’. Wajah mayat yang bergelimpangan dengan darah disekelilingnya membuat kan Lieana tersenyum lebar. Itulah wajah pemandu teksi yang dibunuh nya semalam. Kejadian 12.30 pagi tadi menyerbu masuk ke kotak fikirannya. Lieana ingat lagi lelaki itu merayu dan reaksi mukanya. Itu yang membuatkan dia seronok untuk bermain permainan seperti itu lagi. Dan itu juga salah satu factor kenapa dia mahu menyertai arena kongsi gelap! Siapa sangka, disebalik wajah ayu nya, dia adalah seorang manusia yang kejam! Seorang gadis yang berusia 20 tahun, yang bakal jadi The Taiko! Dan tidak mempunyai perasaan belas kasihan!

Surat khabar itu dicampak ketepi. Sudah cukup memandai melihat orang yang dibunuhnya terpampang dimuka depan surat khabar. Direbahkan badan ke katil empuk itu. Matanya cepat saja mahu layu. Bunyi deringan telifon bimbit berjaya membuka kembali matanya yang mahu terlelap. Lieana agak sedikit merungut kerana waktu begini si pemanggil itu mahu kacau. Kalau di ikutkan hati dia tidfak mahu jawab namun kalau lelaki itu telefon, bagaimana?! Sepantas kilat matanya kembali segar lalu bergerak menghampiri sofa berdekatan.

**************

“Lieana!” Rick menghela nafas berat sambil memandang makanan yang tersedia di atas meja. Makanan itu langung tidak dijamahnya. Surat khabar di sebelahnya diselak. ‘Pembunuhan Misteri’ yang terpampang di akbar memang dia sudah tahu pembunuhnya.Siapa lagi kalau bukan gadis yang masih lagi sunyi sepi ketika ini. Dari tadi dia sudah memujuk Lieana namun masih tiada respon yang kedengaran.

Pengawal peribadinya sudah mula pasang telinga dengan perbualan pujuk memujuk si Taiko! Penat dan malas sebenarnya dia mahu memujuk namun dia tiada pilihan lain! Mungkin Lieana masih marah ketika ini atau mungkin sedang merajuk dengan dirinya. Tapi lagi sekali dia tidak punya pilihan lain! Dia terpaksa memberitahu Master Juan-Nin dimana Lieana menetap. Master Juan-Nin yang menjaganya selepas kematian ketua kongsi gelap dunia, papanya, Evan Arizen!

“Lieana, please say something!” Rick masih lagi memujuk. Tidak mahu gadis yang banyak menolongnya menyepi dan tidak mahu bercakap dengannya. Mata Rick meliar disekeliling. Pengawal yang berada disekelilingnya sedikit sebanyak merimaskan The Taiko! Mahu saja dia memarahi Lieana atau terus menutup panggilan namun bagaimana kalau Lieana tidak mahu lagi bekerjasama dengan dia? Pemikiran gadis ni bukan boleh dijangka! Cepat berubah fikiran dan mistik!

Tangan The Taiko sudah beri isyarat supaya beredar dari ruangan makan namun satu pun tidak dapat menangkap maksud Ketua mereka menyuruh pergi dari situ! Nampak sangat tengah melayan perasaan sambil memasang telinga. Atau mungkin juga sememangnya blur! Tidak tahu bahasa isyarat!

“Go away from here!!” Rick berteriak kasar. Masakan tidak dapat tangkap maksudnya supaya pergi dari sini! Pengawal yang tadinya tengah blurr dan yang tengah layan perasaan, sepantas kilat pergi dari situ. Terkejut pun ada dengan tengkingan The Taiko mendadak! Mana tahu, mereka tamat riwayat disitu!

Lieana yang mendiamkan diri dicorong telefon tersentak. Wajahnya yang masam mencuka terus berubah menjadi terkejut. Terkejut dengan teriakan Rick yang tadinya lembut. Lieana tahu yang lelaki itu sedang bengang dengan anak buahnya. Masakan sampai setengah volume suara dilepaskan dari anak tekak. Lieana menghela nafas! Dia tidak patut merajuk jauh sekali untuk marah! Kerana pujukan Ricky Arizen, Dia dapat tinggalkan Negara Jepun. Tanpa Rick dia tidak dapat melihat Kota Metropolitan Kuala Lumpur yang selama ini di agung-agungkan mendiang mamanya.

“Janganlah marah-marah! Kesianlah sikit anak buah tu! Orang dengar pun gerun tau!” Akhirnya Lieana bersuara. Sebenarnya dari semalan dia tidak tahan mendengar suara Rick yang lembut apabila berbicara dengannya. Merdu sekali suara Rick ditelinganya. Lieana rindu! Rindu dengan suara Rick, bukan orangnya! Orangnya memang tidak patut di rindui kerana jarang untuk senyum. Dia akui senyuman Ricky Arizen memang bisa mencairkan hati wanita namun bukan dia. Dia hanya pernah melihat senyuman itu ketika di jepun, tahun lepas. Ketika itu Rick tidak segarang ini. Yalah, dia baru berusia 19 tahun!

Tanpa sedar, Rick tersenyum mendengar suara Lieana. Gadis yang bukan calang-calang orang! Gadis yang manja tapi garang seperti papanya. Perangai panas barannya tidak ubah semacam Master Juan-Nin!

“Ada pun suara! Ingat dah bisu.” Sindiran dari Rick memang memanaskan telinga! Sakit sekali mendengar sindiran sedemikian rupa! Namun, itu baru saja permulaan. Selepas ini pasti ada perkataan yang lagi dahsyat sinis dari ini!

“ Kenapa Rick bagitahu papa yang Lieana tinggal di hotel! Rick ni memang tak reti simpan rahsia betullah!” Lieana meluahkan sisa-sisa amarahnya! Tidak kesemua kemarahan itu reda!

“Sukahati la! Perempuan memang kuat merajuk!” Sindiran dari Rick menaik kan kemarahan Lieana! Berasap otaknya di katakana begitu! Memang melampau!

“Sorry to say, You so NASTY! Tak ada perasaan! Dah la tak reti nak pujuk! Menyakitkan hati adalah!” Lieana terus saja menyerang Rick dengan bahasa kasarnya. Memang geram sangat dengan orang yang tidak reti memujuk ini!

“Yeah, saya memang tak de perasaan pun!” Jawapan sinis dari Lieana dijawab dengan tenang oleh Rick. Jawapan yang keluar dari mulut Rick memang menyakitkan hati! Memang dasar tidak punya perasaan! Dan itu memang membuatkan Lieana sakit hati!

Lieana mengetap gigi! Geram dengan jawapan selamba dari Ricky. Kalaulah Rick ada dihadapan mata, mahu tenat si Rick dengan tendangan flying kick percuma dari dia! Bisa-bisa terus koma!

“Whatever!” Lieana menjerit! Handphone dibaling ke dinding kamarnya sehingga pecah! Tiada lagi suara Rick yang betul-betul menyakitkan hati! Memang Ricky Arizen tidak pandai memujuk hatinya. Sudah la memberitahu papanya dia tinggal dihotel mana! Kemudian menelefon dia pun masih lagi kedengaran suara sinis yang langsung tidak merdu! Bertambah sakit hati adalah! Bukan menyejukkan hati!

Bengang hatinya memang tidak dapat diredakan ketika ini!
Lieana mengorak langkah menuju ke pintu. Niatnya hanya satu! Mahu keluar bersiar-siar daripada terus terperap di istana neraka milik papanya! Nama saja villa tapi besar mengalalahkan singgahsana raja! Lieana keluar dari kamarnya dengan hati yang sungguh bengkek! Lihat saja kau Rick! Kalau aku jumpa kau, aku akan pastikan kau kena BOM dengan aku! Hatinya berbisik sinis dan pada masa yang sama, ledakan ketawanya kedengaran.

******************** ~ Memory love Lieana part 1~

Restoran Sri Mewah sesak dengan kehadiran para pelanggan. Maklumlah, waktu lunch sudah tiba, sememangnya restoran ini yang akan di banjiri orang ramai! Tambahan pula restoran ini tidak berapa jauh dari sebuah syarikat! Jadi, tidak mustahil restoran ini yang akan penuh dahulu.

Dari penjuru restoran, seorang lelaki hanya duduk menongkat dagu. Masih rungsing dengan masalah peribadinya bersama masalah pejabat! Memang dah tak boleh beza sekarang ni! Sakit kepala!

“Mengelamun ke?” Tersentak terus Adam dari lamunan! Tak sangka perbuatan mengelamun dia dapat disedari orang! Dah kira teruk sangat la tu! Wajah comel Memey menjadi tatapan Adam. Tak sedar Memey yang menyapanya tadi!

“Memey rupanya! Ingatkan siapa?” Adam tersenyum manis. Matanya dilarikan melihat adegan-adegan manusia. Matanya tertumpu pada seorang gadis yang dari tadi asyik mengomel. Sempat lagi dia dengar setiap petah bicara gadis itu berkata-kata.

“Siap kau! Nanti aku kerjakan kau puas-puas! Nak merasa sangat flying kick aku! Silap haribulan kau terus koma! Bersedia kau Rick!”

“Adam?! Kenapa ni?” Setiap petah bicara gadis itu memang lucu nampak sangat tengah marah dengan manusia bernama Rick! Namun senyuman nya terhenti apabila Memey pula yang masuk ‘line’. Adam masih lagi dengan muka selambanya. Kening diangkat menatap wajah Memey.

“Tak kan la berangan lagi? Memey ada kat sini pun tak nak layan! Kalau macam tu nak masuk la juga dalam angan-angan Adam!” Memey melihat wajah Adam. Lelaki ini memang nampak lain hari ini. Adam hari ni tak cakap banyak, lebih suka mendiamkan diri sambil termenung!

"Dengar macam menyindir Adam je? Kalau nak join, masuk je la. Masuk dalam angan-angan Adam." Adam cuba menyakat gadis comel itu. Bukan apa, sengaja nak buat muka Memey memerah seperti kacang merah. Namun disebalik itu, Memey memang nampak comel. Ya, comel sekali!

"Bukan itulah maksud Memey! Memey nak tahu apa yang Adam mengelamun tu!" Memey berkata manja. Sementara itu ada yang memerhati dengan muka jelik dengan gelagat mereka. Seperti sang kekasih bermanja-manja. Itu yang amat jelik dimata nya.

Langkahnya diatur menuju ke kereta mewah yang tidak berapa jauh dari situ. Geram sekali hatinya melihat adegan yang tidak diingini di depan mata. Sepatutnya aku yang berada dengan Adam! Bukan kau Memey! Dasar manusia hipokrit! Hatinya berbisik jahat. Geram dengan Memey yang menggunakan taktik kotor dalam merebut jejaka yang mereka minati! Gadis itu sudah tekad! Dia akan membuatkan Memey menunjukkan belangnya dihadapan Adam! Itu yang dia akan rancangkan!

*************** ~Memory Love Lieana Part 1~







Lieana hanya memandang deretan kedai-kedai serbaneka dengan pandangan yang kosong. Bosan rasanya apabila tiada orang yang menemani disisi. Kepalanya digaru perlahan. Sebenarnya kepalanya langsung tidak gatal tapi buntu dengan keadaan disekeliling. Baju warna putih dengan skirt warna merah memang orang sudah tahu yang dia sebenarnya pelajar seorang menegah 'SquadQueen'. Baju sekolah menegah Jepun yang lain daripada lain. Lieana perasan ada ‘mata-mata’ orang ayahnya yang mengekorinya. Namun tidak diendahkan walaupun agak rimas dengan situasi itu! Beg yang disandang dicapai lalu dicampak diatas bangku yang berdekatan.

Lieana terus saja duduk diatas bangku yang berdekatan. Matanya meliar kearah jalan raya yang sedang sibuk dihadapan mata. Diraup mukanya dengan sapu tangan yang sudah tersedia ada ditangan kanannya. Rintik-rintik peluh turut disapu dengan sapu tangan itu. Matanya sempat mencuri-mencuri tengok ‘mata-mata’ ayahnya yang tidak berada jauh dari situ!

Tanpa disedari, ada juga mata yang memerhati gelagatnya yang dirasakan lucu. Jalan tanpa hala tujuan dan buat tidak tahu dengan pengawal-pengawal yang bersembunyi melindungi Lieana. Lebih-lebih lagi dengan raut muka selamba dari Lieana. Kepalanya cepat saja memproses rancangan untuk Lieana melepaskan diri dari pengawal-pengawal itu! Sebentar kemudian, senyuman manis terus saja terukir. Otaknya langsung tidak menghampakan nya!Pantas saja kakinya menuju kearah Lieana dan menyambar secepat mungkin tangan lembut milik gadis itu.

Lieana tersentak! Dia merasakan tubuhnya diseret secepat mungkin! Otaknya tidak dapat memproses apa yang berlaku. Pengawal-pengawal yang bersembunyi tadi tutut tersentak namun bayangan mereka hilang begitu saja seperti disambar kilat. Tidak dapat menjejaki

Dari lorong yang gelap, Lieana tidak dapat mengecam siapa yang sedang memeluk erat pinggang nya kini. Namun dari bauan yang dipakai oleh manusia dihadapannya dapat ditangkap. Dia kenal bauan ini!

"Kimi Aishi Teru.. ( I LOVE YOU )!" Gemersik sekali suara lelaki itu diteliga Lieana. Sungguh merdu dan bisa mencairkan hati mana-mana gadis. Lieana dapat rasakan bibir lelaki itu basah mengenai bibirnya. Dia terpegun disitu tanpa berbuat apa-apa. Gila memang benar-benar gila!

“Anderson!” Mulutnya sempat lagi berkata-kata. Anderson akan pergi?! Dari suara lelaki itu, Lieana tahu lelaki itu sedang sedih! Lieana juga sedih kerana keesokan harinya dia tidak akan dapat lagi mendengar bisikan lembut sebegini.
Hatinya menangis tanpa dipinta. Dirinya jatuh dalam dakapan lelaki itu tanpa disedari. Dia tahu lelaki itu akan pergi! Petang nanti lelaki itu akan pergi mengikut ibubapanya ke Rusia. Gadis mana tidak sedih, kekasih hati akan pergi meninggalkan dirinya.

"Don't cry! You always my beloved girl!'' Anderson melahirkan kata-kata yang tulus ikhlas lahir dari lubuk hatinya kepada gadis yang dicintai. Dia juga tidak mahu berjauhan dengan gadis itu namun itulah takdir cinta mereka. Mereka hanya akan berpisah selama 5 tahun. Namun 5 tahun seperti 500 tahun dipenjara rindu bagi Lieana dan Anderson. 5 tahun bukanlah jangka masa yang singkat!

Dam!!

~Anderson say~
Cinta takkan pernah mati! My little Princess, uzinkan saya pergi! Walaupun kita tidak akan berjumpa selamanya, awak akan sentiasa menjadi oaring kasayangan saya! I love you…My little Princess..

5 komen:

ara maisara berkata...

aik?? princess wat bru ek..best sngt yg nih..tpi kate nk blajr??

khaLifah feDi berkata...

emm bisa dijilid buat novel nie..!!

ops mari join contest

Weblog Popular 1 Malaysia

klik sini:-

http://tuanuruchimaru.blogspot.com/2009/07/weblog-bagi-anda-rm-5000.html

Princess berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
zarith natasha berkata...

best..
welldone!..
jln crita yg mnarik..
ayat yg bagus. sng nk fham..
cngrates..
smbung lg..

Hana Norisa berkata...

hye, princess....
mcm pernah baca n3 yg nie tp ada yg berbeza...princess ada buat perubahan ke? well, nie job....best3..